Sindikasi Republika

Waspada Resesi Dunia, Ini Pesan Penting untuk Investor pada Triwulan 3/2022

Jumat , 15 Jul 2022, 15:00 WIB Rep: Herning Banirestu (swa.co.id)/ Red: Herning Banirestu (swa.co.id)
| Foto: swa.co.id

Pandemi Covid-19 belum menunjukkan tanda-tanda akan berakhir. Tambahan lagi, krisis Rusia-Ukraina yang membawa efek domino pasokan bahan bakar dan bahan pokok dunia bermasalah. Kondisi ini makin berat ketika memasuki triwulan ketiga ketika inflasi tak kunjung reda, sikap hawkish Bank Sentral AS, serta meningkatnya risiko resesi dan penurunan peringkat keuntungan.

Faktor-faktor itu sudah dimasukkan ke dalam penghitungan biaya oleh pasar di berbagai belahan dunia, termasuk Asia. Berikut ini yang harus diperhatikan dalam penanaman modal di triwulan 3/2022, saat dunia sedang dilanda resesi.

Hou Wey Fook, Chief Investment Officer DBS Bank dalam keterangan tertulisnya menegaskan dengan latar belakang inflasi dan gejolak ini, untuk kembali ke ekuitas ekuitas berkualitas dan penentu harga dengan posisi pasar kuat, margin keuntungan tangguh, dan kemampuan untuk membebankan biaya yang meningkat ke konsumen, seperti sektor yang berkaitan dengan komoditas.

“Terkait pendapatan tetap, kredit jangka pendek dan berkualitas tinggi menjadi alternatif menarik dibandingkan dengan uang tunai. Kami terus menekankan pentingnya alternatif, termasuk emas dan aset swasta, untuk mendiversifikasi risiko portofolio,” saran Hou.

Mengingat inflasi berlanjut, didorong oleh kelangkaan komoditas, dia mengingatkan untuk  investasi di komoditas sebagai pendekatan “satelit”, yaitu membangun portofolio investasi dari gabungan dana investasi, saham dan obligasi yang memberikan imbal hasil lebih tinggi dalam jangka pendek.

“Kami yakin bahwa strategi ini akan membantu portofolio mengatasi inflasi,” tandas How..

Dia merekomendasikan untuk tetap melakukan paparan terhadap portofolio berkualitas, terutama perusahaan besar teknologi di S&P500, meskipun aksi jual akut di portofolio terkait perusahaan teknologi "berdurasi panjang", didorong oleh kenaikan imbal hasil obligasi.

Karakteristik perusahaan yang mampu mempertahankan keunggulan kompetitifnya (efek jaringan kuat, biaya peralihan merek tinggi, dan aset tak berwujud besar) akan terus memastikan laba tangguh yang disarankan dipilih untuk investasi di masa resesi.

Tetap bersama dengan perusahaan-perusahaan berkualitas ini, yang secara historis menunjukkan kemampuan untuk unggul selama periode penuh gejolak. Di tengah kondisi ketidakpastian saat ini, wajar bagi investor yang menghindari risiko untuk mencari keamanan yang ditawarkan uang tunai.

Perusahaan besar teknologi AS didukung oleh laba kuat menjadi salah satu referensi investasi, mereka memiliki kenaikan imbal hasil obligasi dan dapat menekan dampak terhadap fundamental jangka panjang.

Namun, investor yang mengandalkan kenaikan suku bunga untuk meningkatkan pengembalian simpanan tunai mungkin merasa kecewa karena lintasan dana Bank Sentral AS yang secara historis menurun. Dengan demikian, beberapa elemen pengambilan risiko masih diperlukan bagi investor untuk mengatasi inflasi.

Tetap memperhatikan kualitas saat gejolak meningkat– mengingat risiko resesi, investor yang mencari imbal hasil tambahan melalui risiko kredit harus tetap mempertahankan kualitas. Selain itu, kredit berkualitas sekarang memiliki harga menarik, dengan hasil IG global di c.4,4% – bahkan melampaui puncak krisis Covid. Imbal hasil menarik ini diharapkan dapat mengalahkan imbal hasil uang tunai bahkan dengan kenaikan suku bunga.

Untuk kredit dengan peringkat IG (investment grade), titik optimum terdapat di pinjaman jangka pendek 3 sampai 5 tahun. Dasarnya pada pengembalian kumulatif sejak 2003, pinjaman IG jangka pendek telah menunjukkan rekam jejak luar biasa, mengatasi inflasi.

Hasil asimetris menguntungkan investor – Jika Bank Sentral AS menekan tingkat kenaikan suku bunga, kredit jangka pendek dan berkualitas tinggi akan memberi investor potensi keuntungan modal.

“Kami memandang pendekatan risiko-imbalan ini menguntungkan bagi investor untuk beralih dari uang tunai ke kredit jangka pendek berkualitas tinggi – memanfaatkan kepastian perolehan pendapatan sementara sebagian besar aset berisiko lain bergulat dengan volatilitas. Diversifikasi dengan Alternatif, pertahankan pandangan Overweight kam. Kami terus mempertahankan pandangan Overweight kami untuk Alternatif, yang terdiri atas ekuitas swasta, utang swasta, dana lindung nilai, dan emas, untuk manfaat diversifikasinya,” paparnya.

Emas sebagai batas nilai stagflasi dengan target harga emas US$ 2.200 pada akhir tahun. Untuk emas didukung oleh pergerakan dolar dan imbal hasil obligasi. Target harga emas ini dalam pandangan DBS kareba Dolar telah diperdagangkan melewati puncaknya pada Q22; dan Konflik Rusia-Ukraina dapat berkepanjangan, mendorong permintaan emas sebagai lindung nilai portofolio.

Dia memandang, strategi pinjaman langsung menawarkan hasil relatif menarik, bahkan terhadap kelas pinjaman publik paling beresiko di lingkungan dengan hasil terendah pasca GFC.

“Imbal hasil ini tidak diraih melalui pengembalian resiko, melainkan dengan kemampuan dari strategi pinjaman langsung untuk memenuhi kebutuhan yang tidak terpenuhi di pasar pinjaman melalui fleksibilitasnya, seperti dengan menawarkan persyaratan pinjaman yang dipesan lebih dulu,” ujarnya.

Di sisi lain, investor harus siap menghadapi sifat tidak likuid investasi pinjaman langsung dibandingkan dengan utang publik. Penting juga untuk memilih manajer dana dengan sumber daya memadai dan rekam jejak keberhasilan.

Investor yang mengantisipasi kenaikan suku bunga dapat menemukan kelegaan dalam struktur suku bunga mengambang yang melindungi imbal hasil dari lingkungan suku bunga yang meningkat. Selain itu persyaratan transaksi yang terstruktur baik menawarkan tingkat pemulihan tinggi dalam lingkungan ekonomi tidak pasti yang mungkin melihat peningkatan gagal bayar.

Editor : Eva Martha Rahayu

Swa.co.id

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan swa.co.id. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab swa.co.id.

Artikel Terkait

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext 308

Phone: 021 780 3747

[email protected]

Ikuti

× Image
Light Dark