Sindikasi Republika

Rilis Terbaru Coincub, Jerman dan Amerika Serikat Duduki Peringkat Teratas Cryptocurrency Global

Senin , 18 Jul 2022, 14:15 WIB Rep: wartaekonomi.co.id/ Red: wartaekonomi.co.id
Representations of the Ripple, Bitcoin, Etherum and Litecoin virtual currencies are seen on a PC motherboard in this illustration picture, February 13, 2018. (Reuters/Dado Ruvic)
Representations of the Ripple, Bitcoin, Etherum and Litecoin virtual currencies are seen on a PC motherboard in this illustration picture, February 13, 2018. (Reuters/Dado Ruvic) | Foto: Warta ekonomi

Berdasarkan rilis terbaru oleh perusahaan analitik Coincub, Jerman dan Amerika Serikat saling berbagi dalam peringkat teratas cryptocurrency global triwulanan. Dengan Jerman memberi ruang bagi AS yang sedang naik daun, setelah menduduki peringkat teratas kuartal pertama untuk 2022.

Disebutkan bahwa dominasi mereka disebabkan oleh lingkungan peraturan progresif dan investasi Bitcoin (BTC) utama oleh lembaga arus utama. Peringkat Coincub menghitung poin di sembilan kategori keseluruhan, yang berfokus pada pemerintah, layanan keuangan, populasi, perpajakan, pengembangan bakat dan peserta industri, perdagangan, penipuan, dan potensi lingkungan.

"Sistem peringkat saat ini memperkenalkan sub-kategori baru seperti kursus pendidikan kripto dan penawaran koin awal untuk membuat pengukur yang lebih komprehensif," tulisnya, Senin (18/7/2022).

Baca Juga: Transaksi Tumbuh Pesat, Perusahaan Aset Kripto Harus Perhatikan Aspek Keamanan

Langkah Jerman untuk memungkinkan industri tabungannya memanfaatkan investasi kripto dan mendapat manfaat dari kebijakan tanpa pajak atas capital gain Bitcoin dan Ether (ETH) yang disimpan selama lebih dari setahun adalah alasan utama kenaikannya ke peringkat teratas awal tahun ini.

AS naik dari posisi ketiga untuk berbagi peringkat teratas, didorong oleh Perintah Eksekutif Presiden Joe Biden tentang Memastikan Pengembangan Aset Digital yang Bertanggung Jawab pada Maret 2022. Arahan tersebut bertujuan untuk menjamin pengembangan ruang yang bertanggung jawab, memberikan perlindungan konsumen dan stabilitas keuangan, dan memerangi aktivitas terlarang.

Coincub juga mengutip keputusan perusahaan investasi global Fidelity untuk memasukkan eksposur Bitcoin sebagai bagian dari dana pensiun Amerika tertentu pada April 2022 sebagai peran penting dalam kenaikan peringkat kripto negara itu. Dengan langkah oleh perusahaan jasa keuangan Jerman Sparkasse untuk memungkinkan 50 juta penggunanya membeli Bitcoin langsung dari rekening bank mereka.

Swiss duduk di urutan ketiga dalam peringkat kripto global, didorong oleh perkembangan terbaru di negara ini, yang melihat kanton Lugano mengakui Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah. Ini memungkinkan warga di daerah tersebut menggunakan BTC untuk melakukan pembayaran sehari-hari, termasuk pajak dan akun serta layanan kota.

Lebih dari 1.000 blockchain dan penyedia layanan aset virtual (VASP) menyebut Swiss sebagai rumah, dan negara ini menempati peringkat tinggi untuk jumlah node Bitcoin dan ATM- nya. VASP sendiri harus dilisensikan oleh Swiss Financial Market Supervisory Authority (FINMA) dan mematuhi kebijakan Anti-Money Laundering (AML) dan Know Your Customer (KYC).

Di sisi lain Singapura berada di peringkat keempat Q2 pada tahun 2022, setelah jatuh dari posisi teratasnya pada akhir tahun 2021 karena pengetatan peraturan baru-baru ini dari regulator keuangan negara itu dan bank sentral.

Australia melengkapi lima besar peringkat kripto Coincub, dengan perusahaan menyoroti sejumlah besar penawaran koin awal, pertukaran dan volume transaksi serta sejumlah universitas yang menawarkan kursus pendidikan blockchain dan kripto.

Peringkat Coincub menggabungkan data kuantitatif termasuk volume perdagangan atau penambangan dengan elemen kualitatif seperti undang-undang pemerintah dan sikap kelembagaan terhadap cryptocurrency. Dijelaskan laporan mereka bertujuan untuk memberikan pandangan terkonsolidasi tentang sikap suatu negara dengan menggabungkan informasi kualitatif dan data kuantitatif.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext 308

Phone: 021 780 3747

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark