Sindikasi Republika

Instrumen Investasi – Jenis dan Tips Investasi

Rabu , 28 Sep 2022, 12:00 WIB Rep: cermati.com/ Red: cermati.com
Cermati
Cermati | Foto: Cermati

Investasi sekarang menjadi cara favorit banyak orang terutama para millennial dan gen z untuk menyimpan uang dengan benefit tambahan. Lebih menguntungkan daripada sekadar menyimpan uang di bank.

Berinvestasi bisa memberikan keuntungan berkali-kali lipat dari uang yang kamu simpan dengan memilih instrumen investasi yang tepat. Yap, memilih instrumen investasi atau jenis investasi yang tepat merupakan salah satu hal paling penting dalam kegiatan investasi.

Pemilihan instrumen investasi sendiri bisa berdasarkan kepribadian, kebutuhan, tujuan, keuangan dan kondisi finansial saat ini. Tapi, apa itu instrumen investasi?

Baca Juga: Investasi Jangka Panjang – Pengertian, Jenis, hingga Risikonya

 

Pengertian Instrumen Investasi

Instrumen Investasi

Pengertian Instrumen Investasi

Instrumen investasi merupakan pilihan aset di mana kamu akan menanamkan modal ke dalamnya. Kamu bisa memilih instrumen investasi apa yang akan kamu pakai guna memberikan pendapatan yang sesuai dengan kebutuhan di masa depan.

Nah, sebelum kamu mulai berinvestasi pahami dulu jenis-jenis instrumen investasi agar bisa memilih aset investasi yang tepat dan sesuai dengan kebutuhan juga keinginan.

Jenis-jenis Instrumen Investasi

  1. Deposito

    Bagi investor pemula yang belum tahu apa-apa tentang investasi, ada baiknya melirik deposito sebagai instrumen investasi pertama. Bukan tanpa alasan, risiko investasi deposito sangat kecil, jadi kamu tidak perlu takut kehilangan uang dalam waktu dekat. Uang dijamin akan senantiasa bertumbuh seiring bergantinya tahun.

    Selain itu, kamu tidak perlu mengelola deposito ini seorang diri. Kamu cukup menyetor uang ke bank, menentukan jangka waktu investasi, dan melakukan perpanjangan saat jatuh tempo.

    Hanya saja, jumlah keuntungan yang diperoleh sebanding dengan tingkat risikonya. Ya, keuntungannya sangat kecil dibandingkan instrumen lainnya.

  2. Reksadana

    Tidak seperti deposito yang modal investasinya sampai jutaan Rupiah. Di reksadana, kamu dapat membuka rekening dan berinvestasi cuma dengan modal Rp10 ribu saja. Jumlah yang sangat terjangkau, bukan?

    Untuk besar kecilnya keuntungan, tergantung pada jenis reksadana yang diinvestasikan. Ada empat jenis reksadana, yaitu pasar uang, pendapatan tetap, saham, dan campuran. Dari keempat ini, reksadana saham yang menawarkan keuntungan paling besar dengan risiko paling tinggi juga.

    Namun, tidak perlu khawatir karena investasi dikelola oleh Manajer Investasi (MI) berpengalaman. Besarnya keuntungan sangat tergantung pada performa MI, makanya bijaklah memilih reksadana yang sesuai dengan gaya investasimu.

  3. Emas

    Hingga kini, emas masih menjadi salah satu instrumen investasi yang diyakini dapat memberi keuntungan besar. Tidak hanya itu, emas juga dikabarkan kebal terhadap resesi ekonomi, sehingga membuatnya semakin diminati oleh masyarakat awam meskipun harganya mahal.

    Dari segi transaksi juga cepat. Jual beli dapat dilakukan di hari yang sama dengan harga yang telah disesuaikan dengan kondisi pasar kala itu. 

    Jika ingin berinvestasi emas, ada baiknya investasikan dalam jumlah besar. Lalu, simpan di tempat yang aman, seperti bank atau pegadaian. Memang akan dikenakan fee, tapi jumlahnya masih cukup terjangkau daripada menyimpannya sendiri, terlalu berisiko. 

  4. Obligasi

    Punya uang yang lumayan banyak dan sedang tidak dibutuhkan dalam waktu dekat? Daripada uangnya dipendam di bank, lebih baik dimasukkan ke obligasi agar jumlahnya “bertumbuh”.

    Obligasi ini sendiri adalah aksi meminjamkan uang kepada orang yang membutuhkan, biasanya perusahaan atau pemerintah, dengan suku bunga yang bervariasi dan dibayarkan dalam bentuk kupon. Meski bervariasi, bukan berarti suku bunganya besar, ya!

    Tapi, bila dibandingkan dengan deposito atau tabungan, suku bunga obligasi masih lebih besar. Alasan lain kenapa obligasi layak dilirik adalah karena tingkat keamanannya yang cukup tinggi, terutama untuk obligasi yang diterbitkan oleh pemerintah.

  5. Pendanaan (P2P)

    Selanjutnya adalah investasi P2P lending yang saat ini juga sangat populer, terutama di kalangan millennials. Sistemnya sama seperti memberikan pinjaman kepada seseorang, tapi kamu tidak tahu kepada siapa uang tersebut dipinjamkan. Sebab, pemilik platform P2P lending sendirilah yang mengatur.

    Meski begitu, investasi ini cukup aman dan terpercaya. Dari aktivitas meminjamkan uang tersebut, kamu akan memperoleh keuntungan dalam bentuk suku bunga. Besarnya suku bunga cukup bervariasi, tergantung jangka waktu meminjamkan.

    Semakin lama uang dipinjamkan, semakin besar suku bunganya. Hanya saja, kamu perlu hati-hati memilih platform P2P lending. Jangan sampai besarnya keuntungan tidak masuk akal karena hal ini mengindikasikan kalau investasinya bodong.

  6. Saham

    Mau keuntungan investasi yang tinggi? Kamu bisa beralih ke investasi saham yang harganya cukup berfluktuasi setiap menit. Fluktuasi inilah yang membuat saham tergolong investasi dengan risiko tinggi.

    Mengingat risikonya tinggi, ada baiknya untuk mempelajari dasar-dasar bermain saham sebelum akhirnya terjun langsung. Pelajari teknik menganalisisnya agar portofolio investasimu untung maksimal.

    Selain itu, pilihlah sekuritas yang terpercaya sebagai pihak perantara transaksi investasi. Perhatikan kinerja sekuritas yang bersangkutan agar uangmu aman di dalamnya.

  7. Properti

    Properti adalah instrumen investasi yang katanya selalu meningkat seiring bertambahnya waktu. Ini benar karena manusia butuh tempat tinggal sebagai tempat peristirahatan. Seiring dengan meningkatnya permintaan, maka wajar bila harganya semakin tinggi.

    Yang menjadi permasalahan adalah harga. Satu buah properti yang terletak di jantung kota, seperti rumah, tanah, atau ruko bisa menghabiskan dana ratusan juta atau miliaran Rupiah. 

    Namun, uang yang dikeluarkan akan sebanding dengan harga jual properti di kemudian hari. Bahkan properti yang dibeli, tapi tidak terpakai dapat disewakan. Jadi, kamu memperoleh keuntungan ganda, yaitu dari hasil sewa dan jual properti.

  8. Instrumen Investasi Syariah

    Instrument investasi syariah adalah segala jenis dan produk investasi dengan kategori syariah. Baik itu saham, reksadana, deposito, sukuk, sampai P2P lending.

    Investasi syariah adalah instrumen investasi yang dikelola sesuai prinsip-prinsip syariah serta mendapatkan sertifikasi dari Dewan Syariah Nasional - Majelis Ulama Indonesia.

Baca Juga: 3 Tipe Investor Jika Dilihat dari Kepribadian atau Profil Risikonya

Tips Memilih Instrumen Investasi yang Tepat

Tips Investasi

Tips Investasi

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, salah satu cara agar investasi sukses raih keuntungan maka pemilihan instrumen investasi juga harus tepat.

Nah, untuk para calon investor ini dia beberapa tips memilih instrumen investasi yang tepat agar tujuan investasi sukses tercapai:

  • Tentukan Tujuan Berinvestasi

    Kamu itu investasi buat apa? Apakah buat bekal hari tua, kebutuhan tidak terduga, liburan, nikah, pendidikan, atau yang lain?

    Dengan menentukan dulu tujuan yang jelas kenapa berinvestasi, maka kamu juga akan lebih mudah memilih berapa lama kamu akan berinvestasi dan jenis investasi apa yang tepat untuk mencapai tujuan investasimu.

  • Jangka Waktu Investasi sesuai Kebutuhan

    Selain menentukan tujuan, menentukan jangka waktu investasi juga penting untuk mengarahkanmu ke jenis investasi yang paling tepat.

    Jika kebutuhannya untuk jangka pendek seperti liburan atau travelling, bisa memilih investasi P2P lending atau deposito yang kisaran investasinya bisa untuk 3 – 6 bulan.

    Tapi jika kebutuhannya seperti tabungan hari tua, tabungan pendidikan, tabungan nikah, atau beli rumah. Artinya kamu harus memilih investasi yang cocok untuk jangka panjang seperti properti, saham, obligasi, dan reksadana.

  • Pilih Platform Investasi yang Legal

    Sekarang investasi via online memang lebih mudah. Tapi jangan sampai sembarangan memilih. Pilih platform investasi online yang legal, yang artinya sudah terdaftar dan diawasi oleh OJK (Otoritas Jasa Keuangan) dan lembaga pemerintah terkait seperti Bappebti (Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi).

  • Pelajari Pilihan Investasi Sebaik Mungkin

    Misalnya, jika kamu memilih saham sebagai pilihan investasimu. Maka belajar mengenal saham sebaik mungkin mulai dari sistemnya, cara beli dan jualnya, risiko, dan strateginya sebelum memutuskan untuk berinvestasi saham.

    Mengenal produk investasi pilihan sebelum berinvestasi akan menghindarimu dari potensi kebangkrutan atau gagal investasi.

Jangan Takut Berinvestasi

Tak kenal maka tak sayang, tak pernah mencoba makan bagaimana bisa tahu apakah hal itu coco kapa tidak. Begitu pun dalam berinvestasi, bagaimana kamu bisa takut duluan dengan risikonya jika mencoba saja belum pernah.

Lagipula sekarang sudah banyak pilihan instrumen investasi dengan modal rendah dengan risiko rendah untuk pemula seperti reksadana dan emas yang bisa dimulai dari ratusan ribu Rupiah. Jadi tidak ada alasan untuk takut berinvestasi yah!

Baca Juga: Sukses Jalani Forex Trading, Berikut Tipsnya Bagi Trader Pemula

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Cermati.com. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Cermati.com.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext 308

Phone: 021 780 3747

yogya@republika.co.id

Ikuti

× Image
Light Dark